oleh

Anisa Cinta Ramadhan (Episode 27), Karya Cicih MPI Sejak 1 September 2020

Episode 27
Kemudian Ramadhan balik setelah dari musholla dan menemui keluarga Anisa kemudian Anisa melewati masa kritisnya lalu dipindahkan ke ruang rawat namun Anisa blm sadarkan diri masih dalam tahap koma
Ayah:gimana perkembangan anak dok pasca hidup kembali
Dokter: Alhamdulillah dia sudah merasa baikan kami akan memindahkan keruang rawat karena sudah melewati masa kritisnya
Ayah; Alhamdulillah iya dok makasih ya
Ibu:dok lalu kira-kira kapan ya Anisa akan sadar
Dokter:kami belum memastikan kapan dia akan siuman hanya doalah yg bisa menyadarkan Anisa
Ayah:iya dok makasih ya
Dokter:saya permisi dulu
Ibu:pih mamih mau kesana dulu ya sama alwi mau jenguk Anisa
Ayah:iya mih
Kemudian setelah ibu dan alwi keruang Anisa kemudian Ramadhan pun datang menghampiri ayah Anisa
Ramadhan:loh Anisa dimana om
Ayah:Anisa sudah dipindahkan keruang rawat
Ramadhan: oooh
Ayah:kenapa mau jenguk
Ramadhan:😊iya
Ayah:dalam hati(apa aku hanya aja ya sama Ramadhan soal kenapa dia sedeket itu sma Anisa)
Ramadhan Om mau bicara sama kamu tapi gk disini dikantin
Ramadhan pun merasa ketakutan soal mengenai pertanyaan ayahnya Anisa
Ramadhan:dalam hati (aduh Om Farhan mau ngomong apa ya jangan-jangan soal perjodohan Anisa itu)iya Om
Om Farhan mau ngomong apa sama Ramadhan
Ayah:ada hubungan apa kamu smaa Anisa maaf klo pertanyaan Om menyinggung perasaan kamu Om tuh ngerasa aneh dengan kedekatan kamu sama Anisa klo cuma guru dengan murid kamu sama Alwi gk mungkin lah sampe segitunya dan sedekat itu ada apa Ramadhan
Ramadhan:hmmm iya Om Ramadhan akan jawab dengan jujur klo Ramadhan menyukai anak Om yaitu Anisa
Ayah: maksudnya
Ramadhan: iya Om Ramadhan suka sama Anisa
Ayah: sejak kapan kmu menyukai Anisa
Ramadhan: sejak Anisa masuk di pesantren
Sebelum Anisa kecelakaan aku sempat mengungkapkan perasaan aku keanisa dan anisapun menerima aku
Ayah: masyaallah jadi kamu sering disini itu karena kamu menyukai anak Om
Ramadhan:iya om tapi klo Om tidak merestui dengan hubungan aku sama Anisa aku akan jauhi Anisa karna Restu anisa ada ditangan om
Ayah: Ramadhan jujur Om juga pengen merestui kamu dengan Anisa tapikan…
Ramadhan:aku tau Anisa seperti itu tapi aku akan membuktikan ke Om kalo serius mencintai Anisa dan aku akan merubah sikap Anisa menjadi yg lebih baik
Ayah:klo kamu emng serius dan mau mencintai apa adanya Om merestui hubungan kamu
Ramadhan: makasih ya Om
Ayah:iya sama sama Ramadhan justru Om yg berterimakasih sama kamu karna udah menerima Anisa dengan apa adanya dari awal Om pengen kamu jadi bagian dari keluarga Om
Ramadhan:iya om(sambil tersipu malu)😇
Yaudah yuk Om kita kesana jenguk Anisa

Beberapa hari Kemudian Ramadhan menjenguk keruang rawat anisa dengan sendirinya dan membawa setangkai bunga mawar merah setelah lama kemudian Anisa membukakan matanya secara pelan-pelan kemudian Ramadhan memegang tangan Anisa sambil mengatakan:
Ramadhan:kamu kapan sih sadarnya aku rindu dengan suaramu
Tiba-tiba….Anisa terbangun dari masa komanya dan diam sejenak kemudian Anisa memanggil ayahnya
Ramadhan:anisa(muka kagetnya)
Anisa:pa..piihh
Ramadhan:Anisa kamu bnr udah sadar yaallah Alhamdulillah yaallah ini aku Ramadhan
Diam sejenak
Anisa: Ramadhan aku mau ketemu sama papih
Ramadhan:kamu mau ketemu sama papih kan tapi aku mau panggil dokter dulu
Anisa:-
Kemudian Alwi datang dari musholla
Alwi:hh kk Ramadhan kk Anisa kenapa lagi
Ramadhan:Alwi kk Anisa sudah sadar kamu tungguin ya kk Ramadhan mau panggil dokter dulu
Alwi: Alhamdulillah yaallah
Ramadhan:dokter dokter
Dokter :ada apa mas
Ramadhan:pasien atas nama kan Anisa sudah sadarkan diri
Dokter:baik saya langsung kesana
Saat diperjalanan kemudian ayah dan ibunya saling berbincang bincang mengenai Anisa yg belum sadar
Ibu:pih kapan sih Anisa sadarnya mamih tuh kangen tau sama Anisa yg bikin heboh mamih tuh takut klo Anisa gk inget sama kita
Ayah:huuyst mamih gk boleh ngomong kaya gitu kita doain aja semoga Anisa cepat sadar dan bisa kumpul kembali
Alwi: Alhamdulillah kknisa udah sadar
Anisa:Alwi papih mana
Alwi:papih lagi pulang smaa mamih
Kemudian dokter langsung meriksa Anisa dan ayah dan ibunya melihat Ramadhan diluar ruang rawat
Ayah: Ramadhan Alwi kalian ko diluar Anisa
Alwi:kk Nisa pih kk Nisa
Ayah:kk Nisa kenapa wi
Ibu:kk kamu kenapa kenapa Alwi
Alwi:kk Nisa sudah sadar pih mih
Ayah-ibu: Alhamdulillah yaallah
Ayah: ko kalian diluar Anisa sama siapa
Alwi:kk Nisa lagi ditangani oleh dokter
Dokter: Alhamdulillah Anisa sudah melewati masa komanya
Ayah: Alhamdulillah makasih dokter apakah kami bisa menjenguknya sekarang
Dokter: iya silahkan
Kemudian semuanya masuk keruangan Anisa dan anisapun menangis setelah melihat keluarganya dan ayahnya dan keluarganya menangis setelah melihat Anisa siuman
Ayah: Anisa
Anisa;papih…
BERSAMBUNG

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed